Friday, November 18, 2016

Kelas Inspirasi Bekasi 3

0 comments
Udah lama ngendon di draft nih. Jadi mari diselesaikan. Haha

Jadi sejak ikutan Kelas Inspirasi (KI) Jakarta kemarin gw addicted. Karena ga hanya senang ngajarnya tapi juga ketemu teman2 baru yg asik2. Gw masih aktif watsapan tiap hari sama kelompok KI 5 gw lho.

Abis KI 5 kemarin gw daftar KI Cirebon tapi gagal. Abis itu daftar KI Depok.  Lulus sih tapi pas banget jadwal dinas ke Medan (aaak pengen share ini juga deh). Terus daftar KI Bekasi. Singkat cerita gw dapat sekolah di SD Sumur Batu 01, Bantar Gebang. Lokasinya 1 jam dari stasiun Bekasi. Pas sampai sekolahnya gw speechless.  Masih ada ya sekolah kayak gini di Bekasi. Ini masih dekat Jakarta lho. Beda banget sama sekolah gw pas KI 5. Makasih Pak Ahok dah bangun sekolah2 Jakarta jadi bagus.

Lapangan upacaranya mini. Pas upacara pembina upacaranya sampai bilang gini "anak2 sekolah kan sudah gratis. Minta beliin dasi sama topi ya ke ortunya." Hiks. Selama upacara gw perhatiin baju anak2nya kusam2, bau, dan sepatunya banyak yg bolong2. Pas ngobrol sama kepseknya terkuaklah kebanyakan anak yg sekolah disana anak pemulung. Kalau ada acara pembagian santunan gitu mereka sampai bingung milihnya. Hiks kebayang sih.

Terus kita buka KI dengan goyang Tweenies. Ternyata goyang ini heits di anak2 sana. Ternyata goyang ini dah diajarin Kak Farli,  relawan Indonesia Mengajar yg aktif ngajat pramuka dan pendidikan karakter tiap hari sabtu buat anak kelas 5-6.  Aaak Kak Farli aku ngefans. Beliau juga bikinin akun IG buat sekolah ini lho. Bisa cek le @sumurbatu01. Abis tari Tweenies kita masuk ke kelas masing2. Gw dapat ngajar di kelas 5, 2, 4, dan 6. Materi ajar kurleb sama kayak KI 5 kemarin. Tapi gw tambahin bikin astor cita2 (diajarin Kay) dan bikin celengan pakai botol aqua bekas. Lagi2 Kaysa berjasa bener dah. Astor cita2nya heits di anak2. Makasih Kaysa dah ngajarin bunda. Tanpa Kay bujda kayak kanebo kering (lagi). Haha

Itu yang foto rame2 sama guru lagi di ruang guru tuh. Lantainya belum berubin dan banyak yg bolong. Mana lagi mati lampu lagi. Makin famasss. Trus kalau angin berhembus wih semriwing cuy baunya. Padahal lumayan jauh dari tekpat pembuangan akhir Bantar Gebang. Lalatnya juga buanyaaak. Kamar mandinya naudzubillah mindzalik. Gw mending tahan pipis dah. Tapi pas pertengahan  ngajar gw numpang pipis di rumah warga sih. Kata warga disitu mati lampunya udah 2 hari. Ebuset. Gw mati lampu 5 jam aja dah senewen ini 2 hawi. Haha. Jadilah kita belajar sambil gelap2an. Mana anaknya pasif banget. Disuruh ke depan ga mau.  Ditanya jawabnya malu2. Hiks.  Mereka ga biasa berinteraksi ma orang baru kali ya. Dan ga dibiasiain bicara di depan juga. Kata kepseknya sih sekolah ini secara akademis kedua dari bawah. Super duper hiks. Ya gimana mau konsen belajar ya bentuk sekolahannya begitu.

Kegiatan belajar ngajarnya sendiri ga ada yg berkesan banget ya.  Apa karena kebawa suasana sedih ya. Gw ga maksimal ngajarnya. Atau karena anaknya ga aktif juga jadi gw ga sesemangat ngajar di KI Jakarta. Apa karena ini KI kedua ya jadi ga sehebring yg pertama.  Oh gw tau kayaknya karena ngajarnya cuma 30 menit deh. Jadi ga berasa.Tapi yg pasti pulang dari sana gw banyak2  bersyukur. Dan makin ketagihan ikut KI. Tadi gw baru aja daftar KI Lombok.  Tepat di bawah gunung Rinjani. Gw berharap dapat sekolah sejenis SD Sumur Batu ini sih. Dan semog bisa menginspirasi anak2 disana yaa. Amin








Labbaikallahummalabaik

0 comments
Alhamdulillah target finansial tahun ini tercapai ya Allah.  Alhamdulillah gw dan Ompimpa dah daftar haji dan dapat nomor  porsi tunggu 22 tahun.  Huahahhahahaa. Ya Allah sampaikanlah umur kami menuju rumahMu ya Allah.

Gw mau share pengalaman dan tata cara pendaftaran haji di Jakarta  Selatan ya. Kenapa ditulis amat di Jak-Selnya? Soalnya gw dapat kebetan daftar di Tangsel tapi jumlah dokumen pendukungnya gak sama ma Jak-Sel.

1. Langkah pertama buka rekening di bank yang kerjasama. Gw dah googling dulu bank yang deket sama kantor agama Jaksel BSM cabang Pejaten. Posisinya sebrang Gedung filateli deket pertigaan lampu merah Pasar Minggu. Dekat apartemen yang ada Fresh daily sama Erha Klinik itu lho. Ohya pembukaan rekening ini harus di domisili sesuai KTP. Jadi walopun gw udah punya BSM di Jakpus harus buka lagi di Jaksel. Dokumen yang diminta: materai 4 lembar, foto 3x4 5 lembar sama 4x6 1 lembar, KTP dan NPWP.  Saldo buka tabungan mabrur ini Rp 25.100.000 yang ga boleh diambil selama belum berangkat haji. Tambahan saldo selanjutnya Min. Rp 100.000.  Dari sini kita dapat bukti setoran awal haji. Surat ini hanya berlaku 3 hari kerja. Kalau di tangsel 5 hari kerja.

Ohya foto yg disampaikan yg akan digunakan juga di dokumen pendaftaran haji. Syaratnya background harus putih, jilbab jangan putih,  tanpa kacamata dan muka harus keliatan 80% artinya foto badan ga perlu banyakin muka aja. Haha

2. Datang ke Kantor Agama Sesuai KTP (Jaksel)
Disini kita mengisi formulir pendaftaran haji. Dokumen yang dibawa:
1. FC KTP 5 lembar
2. FC akta/ijazah/buku nikah 2 lembar
3. Bukti setoran bank
4. Passport hijau kalau punya (kemarin gw ga lampirin sih walau punya. Orang masih 22 tahun lagi. Haha
5. FC KK 2 lembar
6. Foto 3x4 6 lembar dan 4x6 3 lembar
7. FC bagian depan buku bank

Habis itu divalidasi petugasnya trus dikasih surat pendaftaran pergi haji (SPPH). Kita cek ulang data kita di SPPH. Kalau dah benar foto dan diambil sidik jari. Abis itu diprint deh SPPHnya yang berisi  no porsi haji kita. Nanti kalau dah mau berangkat mereka akan telpon kita katanya. Kita juga dikasih alamat website dan no telpon mereka utk memudahkan kita cek keberangkatan kita.

Semoga sharingnya bermanfaat ya. Dan semoga kita semua diaegerakan pergi haji. Amiiin
 

All I Wanna Do Is Grow Old With You Copyright © 2012 Design by Ipietoon Blogger Template