Thursday, August 4, 2016

MPASI 101

8 comments
Jadi ceritanya kan Nara ini bingung puting selama 3 bulan. Terus sembuh tuh pas 5,5 bulan. Eh ndilalah pas 7 bulan anaknya tiba2 ga jago ngosongin susu. Mulutnya mencucu gitu kayak ngedot. Jadi gw bikin janji sama dr Oetami Rusli di Carolus. Terus gw kebayang cerita temen2 betapa strictnya dia. No dot, no breastpump. Aaakk ga siap mental. Mana Nara biputnya pernah 3 bulan kan kebayang ntar dimarahin "kenapa baru sekarang konsulnya?". Tarakdungces. Sungguh ga kuat mental.

Akhirnya mendadak ngajak Ompimpa ke dokter laktasi di KMC. Dapat dr Aini. Pas di dalam gw ceritalah masalah ada sumbatan ASI di 1 titik yg sama yg berarti Nara ga jago ngosongin payudara bla3. Terus di luar ekspektasi dokternya malah nanya2 tentang MPASI Nara karena BB Nara kurang memang waktu itu. Pertanyaan dia cuma 2:
1. Menu MPASI pertamanya apa? 
Jawab: Beras putih dok.
2. Terus dicampur apa?
Jawab: ASI dok.
Dia jawab "MPASI Ibu salah. Emang enak beras pakai ASI? Ibu dah pernah nyoba ga?". Pernah dok dan emang ga enak. Hiahaha

Terus dia kasih gw fotokopian tentang MPASI yang baik menurut WHO. Padahal gw dah tamat baca Complimentary Feedingnya WHO lho. Tapi baru dong maksud beberapa prinsipnya pas dijelasin dr Aini ini. Check it out:

Golden standard WHO:
1. Segera menyusu dlm 1 jam setelah lahir
2. ASIX 6 bulan
3. Mpasi start 6 bulan tepat
4. Terus menyusu hingga 2 tahun/lebih

untuk poin no 3 dr Aini bilang mpasi ga musti start 6 bulan. Di Aussie mulai 4 bulan. Dan untuk kasus anak kurang Bbnya memang perlu MPASI dini di usia 4/5 bulan dgn syarat Bb stuck dan anak nempel nyusu terus dan tampak lapar.

Peralatan Mpasi itu cuma boleh 4:
1. Parutan
2. Saringan
3. Ulekan
4. Panci

No blender, no takahi, no food processor, no steamer, dll. Alasannya karena peralatan2 ini merubah rasa alami makanan dan bikin makanan jadi ada "rasa mesinnya". Huahahaha. Bener lho. Dulu gw kan suka bikin stock gravy buat seminggu. Itu tiap abis dimasukin food processor ada rasa anehnya. Ya itu rasa mesin. Huahahaha. Kalau kata dokter Wati Ibu2 sekarang gagal fokus pas MPASI. Yang dipikirin malah printilan kayak begini bukannya nyusun menu yg enak2. Haha makjleb deh buat gua

Dan makanan yg dikasih harus fresh, jangan frozen food. Nutrisinya berkurang. Buat Ibu bapaknya aja fresh masa buat anaknya makanan sisa kemarin (makjleb)

Untuk kasus anak BB kurang harusnya double/triple protein. Misal ikan campur telur campur tahu tempe dan ditumis pakai butter. 

Gizi seimbang. Jadi dalam sehari harus ada karbohidrat, protein hewani, protein nabati, sayur dan buah, zat besi, lemak, air. Karbo disini bukan beras merah/hitam/cokelat ya. Itu mah buat orang diet (lagi2 makjleb). Pada intinya MPASI ini ya proses belajar makan anak. Kalau pas dewasa dia ga akan makan beras organik ya ga usah dikenalin beras organik. Kalau di rumah memang sekeluarga makan beras merah barulah dikenalin beras merah. Terus untuk lemaknya bukan berarti minyak dimasukin ke nasinya. Enak ga kira2? Kita aja ga mau apalagi anak kita (makjleb berkali2). 

Balik ke prinsip pertama tadi MPASI ini adalah masa belajar makan menuju makanan dewasa. Kalau pas gede makanan rumah ga mengandung peach, plum, zukini dll ya ga usah dikenalin. Lagian prinsip kedua yang penting adalah pakailah pangan lokal, jangan import. Tahu kan butuh berapa lama import makanan dari luar. Kira2 biar ga busuk makanannya dikasih apa? Tarakdungces.

Untuk porsinya sendiri seberapa banyak? Untuk anak 6 bulan porsinya dimulai dari 75ml terus naik sampai 1 mangkuk. Dokternya ga jelasin sih berapa ml-nya. Tapi seinget gw di panduan WHO sebesar 200-250ml sekali makan.

Terus proporsi makannya gimana? Sesuai porsi myplate kayak gini:

Image result for choosemyplate

Jadi prinsip 4 sehat 5 sempurna salah ya buibu. Zaman orde lama itu. Tau kan ya cerita tentang kibulan susu? Untuk anak yg >1 tahun jumlah susu sehari max 500ml. Kalau anak dah kenyang susu nanti jadi ga mau makan. Padahal susu kan cuma mengandung lemak, kalsium, protein ya. Sayur, kacang2an dan buahnya mana?

Teksturnya sendiri makanan lumat untuk usia 6-9 bulan, lembek utk 9-12 bulan dan makanan keluarga utk usia 12-24 bulan. Lumat disini juga ga boleh encer banget ya. Kalau hari pertama mpasi boleh deh cair. Tapi seminggu setelahnya harus lumat dalam artian kalau sendoknya dibalik ga langsung tumpah buburnya.

Nahini yg paling fenomenal ternyata garam dan gula boleh diberikan karena panduan WHOnya sendiri bilang kalau makanan bayi itu ga boleh "too peppery and too salty." Jadi sebenernya boleh pakai lada dan garam asal tidak berlebihan. Pantes dokter Tiwi santai banget urusan gulgar ini. Terus makanan bayi itu harus enak. Jadi wajib pakai bumbu seperti parutan bawang merah, daun salam, jahe, sereh, kaldu buatan sendiri, margarine, tomat, seledri. Untuk nasi gw paling suka bikin nasi Nara pakai daun salam+seledri+jahe. Haruuum

Nah sekarang frekuensi dan porsi
Usia 6-9 bulan
Jumlah: bertahap dari 2 sendok kecil sampai 1 mangkok tiap makan
Frekuensi: 2-3x makanan utama + 2 snack
Variasi: bertahap mulai dari 1 jenis makanan sampai beranekaragam

Usia 9-12 bulan
Jumlah: 1 mangkok/makan
Frekuensi: 2-4 makanan utama + 2 snack
Variasi: gizi seimbang

Usia 12-24 bulan
Jumlah: 1/3 sd 1/2 porsi dewasa
Frekuensi: 2-4 makanan utama + 2 snack
Variasi: gizi seimbang

Gw tambahin beberapa point penting di guidance WHO atau nasihat dr Wati yg ga ada di fotokopian dr Aini ya
1. Makan harus menyenangkan dan fokus makan. Ga boleh sambil jalan2, nonton TV, main >> gagal di gw. Fufufu padahal dah anak ke2. Apa sih rahasianya anak yg bisa makan kalem di meja????
2. Sebelum makan yg cuci tangan bukan cuma yg menyuapi tapi juga anaknya karena mereka suka refleks masukin tangan pas makan ya kan
3. 4 days rule sebenernya ga perlu buat anak yg ga alergian. Dan anak alergi cuma 5% populasi. Horeeee cucok buat anak ga sabaran buat gw. Eh tapi 4 days rule ini tetap dibutuhin buat makanan alergen kayak ikan misalnya. Kalau cuma makan buncis ma ga usah sampai 4 hari amat. Terkuak sudah kenapa dulu nyuapin Kay susye bener. Ikutin aliran sebelah sih. kebayang ga kita makan makanan yang sama selama 4 hari?
4. Jangan campur makanan jadi 1. Blenyek! Hilang sudah rasa asli dari masing2 makanan. Jadi sayur masak sendiri, lauk juga. Nanti pas nyuapin pakai piring bersekat. Woww it works buat Nara. Jadi doyan makan dia. Pantas dulu Kay susye bener makannya ya. Orang dulu langsung campur di timnya entah wortel, hati ayam, daging, dll.
5. Makin jauh bentuk makanan dari bentuk asalnya makin sedikit nutrisinya. Misal buah potong jauh lebih bernutrisi dibandingkan bentuk cairnya yaitu jus. Gitu juga dengan beras. Nasi lebih tinggi kalori daripada bubur. Mangkanya sebaiknya anak makan sesuai timelinenya. Jangan kelamaan makan tim apalagi bubur. Karena mengunyah itu modal membantu menguatkan rahang yg merupakan modal utama anak kita bicara nantinya. Kalau kata dr Aini anak yang ngedot lebih besar kemungkinan speech delay ketimbang yang gak. tarakdungces.

Untuk menutup postingan ini gw copas curhatan dokter Wati di Milis sehat ya. Makjleb bertubi2.

Saya nimbrung sdkt ya
Ada dua isu
Pertama ... mpasi
Kedua ... laju pertumbuhan si anak.

Pertama .. MPASI
Setuju dr Endah
Mau curlong nih
Hampir setiap kali praktek saya complain ke ortu:
Saya bingung ... knp ya di Indonesia mpasi itu ribet?!??
Imho ... ibu2 GAGAL FOKUS.

Fokus sama krintilan yg gak esensial.
Knp tdk esensial?
Karena sibuk sama hal2 sepele non ilmiah misalnya:

- beli gasol, beli slow cooker, beli blender ... entah deh apalagi.

- paranoid alergi
jadilah protein hewani macam daging, ikan, ayam, keju, telur, ditunda tunda. Jadilah anak cuma dikasih ubi, jagung, kentang, alpukat (saya suka bilang gini: coba deh ibunya makan jagung ubi buah kentang .. pasti kurus. Kok kayak orang diet sih menunta ya???)

Makannya semacem selama 3 or 4 hari. Jadilah feeding time itu menyebalkan buat anak.

- paranoid makanan n minuman dingin ... entah kenapa.

Dst dst

Gagal fokus karena justru melupakan prinsip utama mengapa mpasi diberikan (di usia 6 bln)

Mpasi diberikan karena asi sdh tdk lagi mencukupi kebutuhan nutrisi anak. Artinya?

1. Sampai usia 1 tahun... primadona nutrisi anak adalah asi.
Jadi?
Minum saat makan ... asip
Buat makanan yummy dg asip.
Smoothies
Cream soup
Scrambled egg
Pudding
Dst dst

2. Nutrisi alias makanan adalah protein, lemak, serat .. grains ... karbohidrat.
Jadi ... ketika protein hewani tdk diberikan ... ibu tidak sedang memberikan nutrien. Karena tdk "lengkap" ... kan asupan mutrisi yg baik adalah sehat seimbang.
Itu sebabnya ... protein hewani harus diberikan secepatnya... ASAP.

3. Alergi makanan itu jarang.
Semakin kita merestriksi jenis nutrien (anak dipantang ini itu) ... semakin rentan anak.
Jadi?
Berikan protein lemak sayur buah grains (lht choosemyplate.com) di usia 6 bulan. Bukan 7 atau 8 atau 9 bulan.

Lalu bgmn dg 3 day rule? (Yg skrg kebablasan)
Hari ini pertama kali makan buncis bukan berarti 3 hari terus menerus makan buncis
Itu hanya dipertimvangkan saat memperkenalkan protein yg alergen kuat
Misal?
Hari ini pertama makan kakap .. maka 3 hari ke depan jgn perkenalkan protein alergen kuat yg baru.

4. Ingat .. bayi hutuh kalori tinggi.
Artinya?
Bukan nasi diberi minyak zaitun .. melainkan ... lemak!!
Kalori lemak kan paling tinggi
Mis?
Tumis dg butter
Campur makanan dg telur
Es krim buat smoothie n pudding n buah potong
Keju dll

Terakhir
Makanan harus enak
Makanan harus sehat (bersih, tdk terpapar zat2 kimia; seimbang).
Anak hrs kenal rasa msg2 jenis makanan... bukan "gado gado" blender

Semoga membantu

Wati

__._,_.___







Tuesday, August 2, 2016

Trial Kumon vs EF

5 comments
Yang gw dah ceritain di blog sebelumnya gw mulai masukin Kay les bahasa Inggris. tapi tempat les yang terdekat dari rumah gw ya si Kumon ini. lokasinya sebrang stasiun Tanjung Barat. kalau dari harga sih separuhnya si EF ya. tapi bagaimana sistem pembelajarannya? check it out.

Kalau bahasa Inggris itu kan yang paling penting frekuensi latihannya ya. di Kumon ini seminggu 2 kali, sedangkan EF karena jauh dari rumah gw, gw bisanya antar pas Sabtu dengan durasi 1,5 jam. jadi gw prefer di Kumon dengan lama pembelajaran 30 menit sampai 1,5 jam. ho oh tiap anak beda2? kok iso? Jadiiiii ternyata sistem pembelajaran di Kumon ini belajar mandiri. anak2 dengerin CD sendiri terus ngerjain soal di buku, ntar mau pulang dites ma gurunya. nah dengerin CDNya ga pakai headphone lho. katanya soalnya biasanya anak2 suka pura2 dengerin CD padahal gak. huahahahhaa. sumpah gw speechless. dan jam belajarnya bebas aja. wong mandiri. huahahaha. jadi 1 ruangan itu bisa nampung sampai 20 anak dari berbagai umur. selama 1-2 bulan nanti didampingi gurunya biar terbiasa cara nyalain CD dlsb. nanti setelah 2 bulan dilepas ma gurunya. dan datangnya pun terserah lo. pokoknya dia buka jam 12-setengah 6. katanya buat seumur Kay (4 tahun) mending datang jam 12 aja karena jam 2-3an mulai ramai sama anak SD. hahahahahhaa...

lah kalau dengerin CD doang mah mending gw kasih denger Oxford di HP maliiiihhh.. sisanya gw print-in aja soal2 di internet. ter la lu. 

yang lebih parahnya itu kelas campur2 ya kan. pas Kaysa tes aja di ruangan cuma ada 2 murid. Kay sama 1 lagi anak SD kelas 3-4an kayaknya. lah itu Kay kedistract abis sama suara CD si anak SD. gimana kalau di kelas ada 10 murid misalnya. ter la lu..

udin nanggung kita tes aja lah ya. pertama banget disuruh nulis nama, umur, dan nama sekolah (skip ini pasti). pas awal2 tes Kay disuruh ikutin pola garis gitu. mulai dari lurus, zigzag, dan bentuk aneh lainnya. Kay masih banyak yang keluar garis tuh. baru tes bahasa Inggrisnya. terus ada part ke 3 yang gurunya nyebut bahasa Inggrisnya Kay yang pilih gambarnya. misal Missnya nyebut Tree, tapi yang ditunjuk Kaysa angka 3. hauhahahaha. terus ada tes tracing huruf. lanjut lagi ada nulis bahasa Inggrisnya apa. yakaliii... 

terus ini paling spektakuler. jadi hasilnya Kay masuk kelas paling bawah. alasannya karena nulisnya masih ga lurus. yakaliiiiii anak 4 tahun inihh... jadi nanti selain PR yang diberikan sehari 10 halaman tentang bahasa Inggris ditambah 5 lembar belajar tarik garis buat latihan menulis. HUAHHAHAHAHAHAHAHAHAHHA.. ada PR 10 halaman aja gw dah ilfil ditambah lagi 5 halaman buat belajar nulis. jadi gini nih sistem PRNya. selain mandiri, Kumon juga menekankan pada banyak latihan. makin banyak latihan makin pintar yekan. jadi misal les Senin sama Rabu. nanti ada PR buat hari Selasa, Kamis-Minggu yang banyaknya 10 lembar/hari. HUAHAHHAHAHAHHAHAHAA. gokilll.. gw kira gw dah emak paling lebay lho. ternyata ada lagi emak2 yang lebih lebay. ya.. untuk les Matematika juga kurleb sama deh sistemnya. Mandiri dan banyak PR.

bagaimana dengan EF?

gak lama dari Kumon gw langsung ke EF Pancoran. ho oh jauh. abis EF Pejaten ga ada yang Sabtu doang buat umur Kay. disini sistem pembelajarannya persis kayak sekolah. jadi ada anak2 menempel huruf, mengurutkan gambar, menggunting, dll. makanya dia nyebutnya ini sekolah sih. dan ada headmasternya. sangat ramah anak. gurunya juga asik. 1 kelas Kay ada 6 murid. ada juga kelas lab bahasanya. itu kayak main games. misal disuruh urutin gambar gitu sambil klik2 komputer. Kaysa abis selesai les langsung bilang "Bunda Echa mau les bahasa Inggris aja, ga usah sekolah lagi." huahahahahahhaha

gw abis Kumon kemarin kegampar banget lho. emang gw segitu nyantainya ya jadi Ibu? jangan2 emak2 diluar sana emang banyak yang mengharuskan anaknya dah bisa nulis rapih di umur 4 tahun? atau baca buat umur Kaysa ini dah kewajiban? gw belum mulai ngajarin lho. anaknya belum tertarik. kalau tambah2an Kaysa suka sekali jadi dah gw ajarin. sampai anaknya temen gw dilesin baca. Siiiiinnn santai banget jadi emak. hahahahahhaa.. tapi kemarin begitu Kay ga bisa ngaji iqra 4 gw spaneng. akhirnya tiap hari belajar ngaji lagi dan turun belajarnya jadi Iqra 3 biar anaknya ga desperate ga bisa2. hahahaha..




 

All I Wanna Do Is Grow Old With You Copyright © 2012 Design by Ipietoon Blogger Template