Thursday, August 30, 2012

Miskin Mental

Bukaan bukaan saya bukan Andrie Wongso.. Gw mau share pengalaman pribadi yaa. Dan gw ga mau Kaysa ngalamin hal yang sama. jadi postingan ini buat self reminder gitu.


jadi namapun anak satu-satunya (red: anak pungut 1-1nya) di keluarga dan kelahiran gw dinanti selamaaa 8 tahun aja gitu (kasian ya jadinya begini, haha), jadi nyokap gw sangat fokus mendidik gw. umur 4 tahun dah dititipin ke langganan salonnya (yoih nyokap gw dulu punya salon: Salon Shinta. hauhahaa) untuk diajarin ngaji dan salat. abis itu 5 tahun dah TK A. karena nasib umur belum nyampe 6 tahun karena gw kelahiran November, jadi aja lanjut TK B. dulu SD gw syarat masuknya harus 6 tahun soalnya. well diketahui kemudian bisa disogok sih. haha..


dari TK dah keliatan kalau gw menonjol. maksudnya gw paling aktif gitu. gw inget banget pas jaman TK kan gw sering diajak nyokap gw ikutan senam pagi tiap hari Minggu. dan biasanya gw cuma duduk2 di pinggiran mainin pasir (anak gang sanip sejati!!!). nah beberapa bulan setelahnya happening tuh senam SKJ masuk ke TK gw. huahaha buka umur inih! tapi waktu itu namanya juga baru happening guru senam gw tiba2 ngeblank di tengah2 dan gw tetep lanjut senam sendiri. ternyata gw hafal bok senamnya. hauahahhahahaha. padahal cuma modal duduk di pinggiran dan ga pernah ikutan senam. liatinnya juga sambil main2. ahh aku kangen otak spons masa kecilku.


lanjut ke SD bagus di rumah gw. hamdalah dari kelas 1-6 ranking 1 terus. dan berakhir di kelas 6 dapat penghargaan siswa terbaik seSD. terbangga tentunya emak gw. gimana ga ranking 1, orang baru Assalamualaikum depan pintu nyokap gw langsung nanya "tadi dapat berapa nilainya?". kalau gw jawab "9 mah". wiisss emak gw langsung buka bukunya terus kalau kesalahannya konyol gw bisa dimarahin dan diajarin berkali2 biar ga salah lagi. sadis dah pokoknya emak gw masalah nilai. itu baru 9. kalau 8 yasalaaammm ga boleh main siangnya, harus tidur (dulu ini hukuman lho! ahhh aku mau dihukum tidur siang lagi mamaaahh)..yang bikin semangat dulu tuh ada Om gw yang ngehargain nilai gw. 1 nilai 9 dihargain 10ribu. jadi sering banget tuh gw dapet 80ribu even pernah 100ribu. 100 ribu malih!! zaman permen 100 perak dapet 3!!!! terhappy dong anak kecil


lanjutlah gw ke SMP favorit di zamannya dan alhamdulillah diterima. kabarnya kalau dah masuk SMP ini di bilangan tebet itu insyaAllah gampang deh masuk SMA di Bukit Duri. seneng dooong. nah SMP ini mulai labil prestasinya. kelas 1 ga pernah berhasil ranking 1 sih, selalu ranking 2. tapi alhamdulillah kelas 2-3 selalu ranking 1. nah kalau SD termotivasi ranking karena dihargain nilainya 10ribu, kalau SMP ini anak2 yang juara umum di panggil pas upacara. juara umumnya dari 1-3. alhamdulillah dulu kelas 2-3 selalu dipanggil ke depan. beragam deh juara umum 1-3. hamdalah..


tapi pas SMP ini nyokap gw bener2 ngelepas gw belajar sendiri. even pas kelas 3 sempet2nya pas Pra Ebtanas (aseeekkk ebtanasssss!!!) nilai gw jeblok. jadi gw dichallenge wali kelas gw "Shinta kalau nilai kamu segini kamu ga bisa masuk 8!". anjiirirr panas dingin rasanya. langsung gw belajar mati-matian dan alhamdulillah nilai gw dulu sangat memuaskan dan diterimalah gw di SMA banjir itu. peran nyokap gw? nihil. seandainya dulu guru gw ga ngomong begitu mungkin gw akan tetep santai2 aja dulu dan berujung masuk SMA biasa kali ya..


jeng jeng jengggg masuklah ke SMA yang diidam2kan. begitu liat sekolahnya suka! temen2nya? ajib ajib banget dah. mukenye kayak mikroskop semua. hauhahahhahahaha.. disini gw tertekan. bener2 tertekan. pergi sekolah pas matahari terbit pulang pas matahari tenggelam. lanjut makan, bikin PR kadang sampai jam 1. itu pun kadang belum selesai dan berujung nyontek teman di sekolah pagi2. gituuu terusss. mau dapet nilai 8 aja empot2an banget deh. giliran gw dapet nilai bagus 8an eh ada yang dapet 10! siaulll!!! dan nilai gw makin terpuruk terpuruuuk dan teruuus terpuruk. nilai jelek sih ga masalah sebenernya. tapi perasaan ngerasa diri bodoh, ngecewain orang tua, dan i'm nothing itu yang masih kebawa sampai sekarang. pas kelas 2 semester pertama sih alhamdulillah bisa ranking 1. itu juga karena kelas gw unggulan 2 (dari bawah!!!) hahahaha. semester selanjutnya ranking 2.


nah baru bangkit semangat di kelas 2, semua yang ranking2 di-1in tumpak tublek pas kelas 3. gw sebel lho sebenernya sama sekolah yang menganut kelas unggulan. jadi kembalilah gw dejavu kayak kelas 1 dan masuk kelas unggulan. paraaahhh. even kelas 3 gw ini lebih parah dari kelas 1. lo bayangin nih ya, gw hari pertama masuk kelas 3 ada temen gw yang badannya gedaaa kayak tora sudiro duduk depan, pakai kacamata (tentunya!) dan dah bawa tumpukan buku dijejer di mejanya. maaannnn... ga bisa santey aja yah. pan biasanya hari pertama baru dikabarin pan pakai buku wajib apa aja. seketika itu pula gw langsung pengen balik ke rumah. terus ya anehnya di kelas ini nih yang berebutan duduk depan. hauhahahaha. anjiirrrr... seumur2 kan orang berebut duduk belakang ya. dan tentunya gw tiap hari duduk belakang. ini juga nih salah didik. gw sama sekali ga disiplin. telat itu hampir setiap hari. mana ya ciri khas anak 8 pas dah telat kita semua dah kedip2 satpam. dan satpam pun langsung kasih kode nunjuk ke kiri. yang artinya GW DISURUH MANJAT MASJID MALIIIIH. huahahahhaa. anak SMA mah main madol2an ya LAH INI!!!! sarap!


kelas 3 itu gw ranking 6 saja. semua gang belakang serentak ranking 6. which is kalau kita hitung2 ranking 6 itu sama dengan.... ranking 26!!!!! hauhahahahahhaa... dari situ hancur lebur malih. dan kesalahan gw adalah gw ga pernah cerita ke orang betapa desperadonya gw belajar, betapa kecewanya gw ma diri gw sendiri, dan ya itu miskin mental. gw sometimes menyalahkan nyokap gw untuk hal yang 1 ini. gw bener2 dilepas. nyokap gw ga pernah nanya gimana gw di sekolah baru, gimana perasaan gw, temennya enak2 apa ga, guru2nya gimana, dll. padahal nyokap gw tahu betul kadang gw ketiduran di meja pas lagi ngerjain PR. dan eeerrr itu hampir setiap hari.


sesungguhnya gw iri lho kalau denger cerita orang2 tentang masa SMAnya. gw ga pernah ngelaluin masa2 rebel itu, cinta2an ala SMA, madol2an, apalagi clubbing2an. sekalinya madol juga ke rumah temen doang. hauhahaha bermakna sekaliii...


tapiii emang Allah baik sama gw. pas kelas 3 tiba2 gw diberi petunjuk kalau gw harus nekad ambil IPS aja daripada kesedengan gw belajar IPC makin meroket. idihhhh.. dan akhir kelas 3 itupun gw anti mainstream. di saat temen2 gw ambil les di daerah tebet gw ambil di Nurul Fikri karena gw butuh bimbingan rohaninya. berat yee,, huahahaha.. dan emang terbukti kalau jauh dari temen2 spektakuler itu, gw bisa berkembang. dan nilai SPMB (anjiiirr SMPB buka aib!) gw pun alhamd yang terbaik di Nurul Fikri. see betapa miskin mentalnya gw... dan hamdalah gw bisa masuk FEUI.


nah pas awal masuk ini hamdalah IP gw masih baguuus bener. akhirnya makin lama makin turun turun dan turuuun karena, gw mulai tau IP temen2 gw. pas awal kan tanpa beban tuh belajar ya belajar aja.aaakkkk bener2 miskin mental!!!!! dan gw benci benci benci ma diri gw. makin keras gw berusaha makin keras pula jatuhnya IP gw. hahahaha...


dan pelajaran yang bisa diambil dari sini adalah:


1. otak anak jangan diforsir cuy. ga tau ya menurut gw mah otak gw dah capek banget pas kuliah. bawaannya mau lulus aja. mungkin karena dari kecil nyokap gw selalu nyecer nilai2 gw dan dibabat abis belajar muluk, jadi ya gitu deh.


2. temani anak anda belajar. dulu nyokap gw ga nemenin gw belajar lagi karena dia ga ngerti pelajaran SMP, SMA apalagi kuliah. tapiiii bukan itu esensinya. ada perasaan comfort dan percikan spirit tersendiri ketika nyokaplo perhatian sama lo. dan sebenernya kalau aja nyokap gw dulu nanya gimana sekolahnya gw tentu akan berurai air mata dan ngeluarin uneg2 gw betapa stressnya gw. dan mungkin kalau waktu itu gw pindah ke sekolah yang normal (yaiyalah sekolah isinya geek semua gitu mana mungkin bisa dibilang normal), mungkin semangat belajar gw terpacu dan self esteem gw ga luntur kayak sekarang. eh ini sampai sekarang lho self esteem gw nihil. bener2 nihil. jadi kalau misalnya nih gw liat temen gw S2 kemana, si itu kerja dimana, dan adik kelas gw udah begini2, gw langsung ngebatin mana mungkin gw bisa kayak mereka. aahhhhhhh i hate myself for being so loser


3. gw sih kurang suka ya dengan sistem reward itu. jadi dulu gw belajar ya terpacu karena reward. SD dikasih uang, pas SMP dikasih piagam juara umum. nah ketika semua itu ga ada yasalam dah hidup gw. kelar kelaaarrr..


4. ada baiknya juga sekolah ga perlu pakai sistem ranking kayak sekolahnya cinca lawra. orang2 selalu ngejudge anak pintar = anak ranking di sekolah. heloooo pinter EQ jauh lebih penting dalam hidup kali ketimbang IQ!!! perhatiin deh orang yang berhasil dalam hidup itu justru yang EQnya bagus.


5. please jangan ada kelas unggulan. egois bener deh sekolah2 itu. demi maintain "keunggulannya" sekolah2 sengaja yang pinter2 dikumpulin biar persaingannya makin ketat dan nem2 rata2 seluruh murid bisa kedongkrak dan mereka tetep bisa memegang status sekolah unggulannya.


6. love your kids as the way they are. gw inget dulu nyokap gw sempet malu waktu SMA dari segitu banyaknya anak berprestasi yang dipanggil maju ke depan ga ada 1 pun nama gw dipanggil. dan waktu itu tante gw ikutan ke wisudaan SMA. sedih lho rasanya hatiku.



makdarit rencananya sih Kaysa ga akan kita sekolahin cepet2. kalaupun sekolah pas toddler nanti paling di Tumble Tots yang cuma ngegym2 gitu. apalagi calistung. semoga gw ketemu TK deket rumah yang ga ngajarin calistung. gw dah nanya2 ada TK Kak Seto di Pejaten atau paling banter TK Pak Kasur di Pasar Minggu lah. terus gw juga ga akan maksa Kaysa harus ranking ini, juara itu, bisa ini bisa itu. i will love you as the way you are Kaysa. for me you are the best. ahhh kan jadi kangen anak. pulaang pulaaangg


8 comments:

ke2nai said...

cari sekolah yang ramah sama anak jaman skrg agak2 susah.. Skrg banyak sklh yg berusaha menadikan anak spt robot.. Tp kalo kita cari terus pasti ketemu deh.. :)

Shintano said...

amin ya Allah. bener banget mba cari sekolah yang ramah anak itu susah. semoga ketemu jodoh sekolah yang pas di hati dan kantong. amiiin

qonita said...

ya ampuunnn mirip dikit sm pengalamanq..
mamaku itu guru dan kpala skolah yg terkenal killer di salah 1 SMA swasta.
jd anak2nya pun di-didik disiplin spt muridnya,baju sragam,spatu,smuanya kudu sesuai aturan
blajar itu harus,PR hrs perfect,rangking jg hrs slalu di atas,dapat nilai 8 kyknya gimana gitu,,trutama pas abis dibeliin komputer,klo nilai komputernya di bwh 9 mama jual nanti,OMG
klo mau dapat baju/brg baru kudu rangking bagus dl,sgitu padahal udh 3besar trs >_<
jd g kenal nakal pas jaman skolah,jaman tmn2 pke gelang model tali2,aq mo pke pasti blgnya,mama di skolah nyita pny murid kok km malah pke -.-
klo hari libur janjian sm tmn di skolah,mo pke sandal ktnya g menghormati almamater -.-
pas SMA msk kelas unggulan br brasa ga pinter,krn ditandingin sm yg laen,hehe cm dpt rangking 7
pas kuliah lg,terpuruk smp mau brenti aja,krn mrasa bodoh,hahaha
apalgi pas kelas 2 SMA mamaku meninggal jd stelah itu rasanya ngawang,g ada arah gt,krn smuanya tbiasa diatur X_X
cita2ku nyekolahin anak di skolah yg outdoor gt,dan g byk PR,hehe tp susah kyknya,krn kurikulum di indonesia emg padat :(
*curcol panjang wkwkw

Shintano said...

ya ampun ngenes banget gw baca commentlo. sabar yaa.. *pukpukmanja

emaknyashira said...

Yaelah shin. lu sih sma nya di bukit duri jadi kalo ngerasa kurang pinter apa gimana masih rada wajar. Gw aja smanya cuma di cijantung sampe ngerasa terpuruk banget karena belajar sampe ngebul gak bikin gw jadi juara kelas.

Manalah itu temen sekolah banyak yang tajir dan kece-kece, mindeerrr.
Mindernya sampe sekarang masih bersisa. Maklum zaman SMA sekasta sama rumput sekolahan doang sih.

Gak sempet bandel juga, yaelah bisa disiram aer panas kali sama emak gw kalo gw bandel. Orang miskin itu gak p[unya hak bandel, bolehnya cuma rajin doang :(

Shintano said...

lol bener banget. orang miskin ga punya hak bandel. haha.. iya nih. modal kekecean sebatas doa emak yaa.. haha

kartini said...

menyentuh sekali postingannya shin. tpi gw rada ga setuju point ke2, seumur hidup gw mengarungi dunia pendidikan (sedaap) gw hampir ga pernah diajarin,ditemenin mak gw belajar, ditanyain sekolah gw gimana but it doesn't make me less smart and it even shaped the independent personality :)

Untuk bisa menjadi A, meraih B itu tanggung jawab utama diri sendiri bukan karena dukungan orang tua dan keluarga (itu faktor pendukung aja). Jadi harusnya ketika lihat orang lain bisa S2 atau kerja dimana, ya itu mungkin karena 1) kita kurang usaha 2) belum waktunya 3) memang bukan rejekinya disitu

point 3 dan 4 gw stuju banget, sistem pendidikan kita banyak banget bobroknya. tapi apa yang kita bisa lakukan untuk merubah sistem itu kalau kita bukan menteri pendidikan? the only way we can do is to protect our kid from the false perception of the flawed system. caranya? ga ush marah2 kalau emg anak ga ranking dan ga usah terlalu memuja-muja kalo dapat rangking 1. biar anak belajar benar-benar karena dia pengen belajar bukan karena sistem mengkondisikan dia harus belajar. dan, kita harus bisa mengkomunikasikan ke anak bahwa there's something more in life rather than getting great score in school.
(gw ngomong semacam udh punya anak aja hehe)

I'll always believe you're going to be a great parent shin and it shown in this post :)


Shintano said...

bener juga ya poin nomor 2 lo. seandainya anak SD main2 aja di alam terbuka ya macam di Finland sana

 

All I Wanna Do Is Grow Old With You Copyright © 2012 Design by Ipietoon Blogger Template