Tuesday, June 8, 2010

Tips bagi pengantin baru

Setelah kita menikah tentu banyak konsekuensinya. mulai dari harus mulai belajar cara ngatur keuangan, belajar merencanakan masa depan, belajar masak demi membahagiakan pasangan *jangan GR deh A!* , belajar cara menghargai perbedaan antar pasangan dan keluarga masing2, dan masih banyak adaptasi lainnya..

kalo gw yang pertama kali dilakuin setelah nikah adalah belajar masak. dulu gw ga suka banget masak. males banget panas2an di dapur. tapi setelah nikah gw sebisa mungkin bikinin sarapan buat Ompimpa karena tau diri belum bisa masak bekal.tiap dibikinin sarapan Ompimpa seneng beneer.sampai kalo ada temennya yg minta dia bilang "suruh istrilo bikinin juga dong" *dasar anak kecil pelit!*. ditambah beberapa temennya bilang "ahh namanya juga pengantin baru ntar juga lama2 lo cuma dibawain saosnya doang Yud."haha benaaarr..

karena seneng bisa nyenengin Ompimpa jadi mulai belajar masak beneran, bukan cuma goreng daging, pakein mentega, manggang. jadiii alat tempur yang utama adalah ke Gramed beli buku kumpulan resep yang udah sering gw bilang:



setelah beli buku ini baru nyadar cape juga bolak balik ke Hypermart belanja bumbu dasar. akhirnya gw catat semua resep perlu bumbu dasar apa aja. jadi gw stock deh bumbu2 ini:





bumbu yang wajib ada menurut gw adalah:
1. Oregano leaf
2. merica bubuk
3. saus tiram
4. bawang putih bubuk
5. lada hitam bubuk
6. minyak wijen (tapi gw jarang make sih)
7. kecap asin
8. kecap Inggris
9. kaldu blok
10. basil leaf

kalo bumbu2 ini dah terlanjur gw beli tapi belum sekalipun gw pake:
1. jahe bubuk
2. ketumbar bubuk
3. lengkuas bubuk
4. cabe merah bubuk
5. cengkeh bubuk

nah kalo udah ada bumbu2 ini kita bisa tenang..

pelajaran selanjutnya cara mengatur keuangan. kalo ini sering2 buka website QM financialnya Ligwina Hananto dan Safir Senduk di samping..

gimana pengaturan keuangan keluarga kecil gw? pertama jelas gaji gw buat gw, gaji Ompimpa buat bersama.haha penting nii! keduaa nentuin siapa yang megang uang keluarga. tadinya ya booo gw serahin ke Ompimpa karena gw tau diri, boros! tapiii Ompimpa nolak mentah2. behh kiamat ini!! katanya gw harus belajar dewasa salah 1nya dengan megang keuangan keluarga.

bulan pertama ga jelas berapa pemasukan berapa pengeluaran. tapi lama2 gw penasaran juga tiap bulannya gw bisa nabung berapa. akhirnya gw mulai catet setiap cash in and out. terus tiap akhir bulan gw cek deh kayak gini. so far alhamd aman2 aja. lagian gw juga belum punya kredit apapun. jadi tabungan masih sekitar 50-60% penghasilan. alhamd..

Ompimpa ngasih duit ke gw tiap bulannya sedikit. tapi udah bersih. artinya dah dipotong uang ke mama gw sebagai belanja bulanan, listrik, dan pulsa. nah kalo dia ada dinas dia cuma ngasih ke gw 40%. 25%nya buat mamanya sisanya buat tabungan kuliah Ompimpa. oiya Ompimpa insyaAllah mau kuliah tahun depan, doain yaa..

nah uang yang dia kasih ke gw buat apa? post2 yang pasti ada tiap bulannya ini nii:
1. ART cuci dan setrika 400k
2. belanja pribadi 500k. gw nyisihin segini dan harus habis biar gw bisa menikmati kerja keras sendiri. *walaupun actualnya suka lebih tapi kan yang harus ditambah incomenya yaa, bukan pengeluarannya.haha rasionalisasi*
3. asuransi pendidikan anak 500k
4. salon + pijat 150k. thx God gw bukan penggila salon. kalo ke salon cuma buat scrub di salon deket rumah yang cuma 55k.
5. zakat 2,5%

wow..lumayan juga ya..ini gw belum makan dah segini.haha..

nah gaji gw kemana? gaji gw utuh. seluruhnya buat ditabung. senaaang =). untungnya gaji gw ma Ompimpa bervariasi tiap bulannya. tergantung effort kita. kalo gw mau gajinya gede gw tinggal masuk klien, gitu juga Ompimpa. dia sering dinas di luar kota.

selain itu, gw dapet out of pocket expense (OPE) tiap tanggal 15. nah OPE gw ini buat belanja gw&ompimpa *lagi* sama bayar asuransi kesehatan mama gw 650ribuan(papa ga jadi ambil, ga mampu).

prinsipnya sih : 1) at least 50% gaji harus dianggap uang ilang. walaupun gw belum punya kredit tapi gw harus nyisihin seolah2 gw udah ada kredit (persiapan DP rumah) 2) harus jelas tiap uanglo untuk apa. apakah untuk asuransi, dana pendidikan, dana darurat, investasi, dll 3) pengeluaran jangan sampai melebihi yang dikasih Ompimpa karena pekerjaan gw rentan. i mean mengingat gw sering bekerja dalam klien dan tim yang berbeda, kemungkinan gw resign dari kantor ini gede. jadi gw harus prepare kalo ntar gw nganggur.

ketiga gw belajar beradaptasi ma Ompimpa dan keluarganya. 1 hal yang penting, Ompimpa ngebiasain kalo mau ngasih duit ke mamanya, yang ngasih langsung ke tangan mamanya harus gw. mau itu duit gw beneran atau dari dia. gitu juga sebaliknya. intinya sih untuk mengharmoniskan keluarga. kan beda rasanya kalo dikasih duit sama mantu. kepikiran aja ya Ompimpa..

tapiiii...gw ga pernah merengek2 minta dibeliin apapun. kalo gw mau belanja ya pake duit gw. penting ni buat gw.haha.. belagu!

bagi kalian yang masih pacaran terutama yang tujuannya buat menikah hal kayak gini penting lho untuk dibahas. gw dari pacaran dah tau konsep keluarga gw bakal kayak gini. jadi pas nikah ga kaget lagi..kan ga bagus banget berantem cuma gara2 duit. apalagi duit untuk keluarga masing2. inget masing2 dari kita tetap anak mama papa kita. jadi jangan pisahin pasangan dari keluarganya.

5 comments:

kartini said...

shin, lu pasti udh bosen denger ini, but you're so damn lucky to have ompimpa as your husband!

"25%nya buat mamanya " >> gile gw punya 3 abang, 3-3 nya ga ada yg kaya gini -.-" so yeah you're so lucky!!! hehe jadi maaf y shin, klo gw suka nempel ompimpa klo ktmu, kali2 dapet jodoh sebaik dia versi katolik LOL.


oh y, it's a very good post about financial plan after marriage..ntar gw konsul keuangan sama lu aja y klo gw nanti merit hehe

Shintano said...

Oh gitu ya Tin? Ya udah 25%nya buat gw aja.huahahha..

Emang dasar kamu! Suka nempel kayak perangko.untung Ompimpa ga takut ma lo.kalo ma DJ kan dia parno tuh.haha..gw doain semoga lo dapet suami lebih baik dari Ompimpa.amiiin

kartini said...

hahaha dasar lo! pamali ambil hak orang tua, apalagi ibu dari suami lu..nanti ga mau kan anak lu pas merit ninggalin lu gtu aja, ga bantuin lu financially? hehe

hebat lah ompimpa!!! aku padanya :P

dije susunya bikin ketar ketir sih hahaha *dije jarang baca blog lu kan y?* :D

Unknown said...

You know, I'm still in college and masih bocah yang baru taunya pacaran doang, tapi abis baca ini ntah kenapa jleb banget rasanya :")
baru sadar klo nikah tu ga hepi2 doang dan ternyata penuh tanggung jawab ya... di kepala ku masih nikah cuma tinggal bareng doang hha <-anak ingusan. Thank you, thank you very much for your insight :) baca ini doang udah ngebuka hati gw rasanya makasi banyak ya.

Shintano said...

ah senangnya kalau tulisan gw bermanfaat buat orang lain =)

 

All I Wanna Do Is Grow Old With You Copyright © 2012 Design by Ipietoon Blogger Template